Mengapa Pengiriman Bunga Duka Cita Lebih Banyak Terjadi Selama Pandemi?

Author

Sementara sebagian besar industri telah sangat terpukul oleh pandemi Covid-19, industri pengiriman layanan telah mendapat untung di tengah semua kegilaan ini. Untuk alasan yang jelas, fase pemutus sirkuit dan pembukaan kembali telah membawa lonjakan permintaan untuk layanan pengiriman – baik itu untuk makanan, hadiah atau produk, seluruh masyarakat sangat bergantung pada penyediaan layanan pengiriman tersebut […]

Add To Cart

Mengapa Pengiriman Bunga Duka Cita Lebih Banyak Terjadi Selama Pandemi?

00
Author

Sementara sebagian besar industri telah sangat terpukul oleh pandemi Covid-19, industri pengiriman layanan telah mendapat untung di tengah semua kegilaan ini. Untuk alasan yang jelas, fase pemutus sirkuit dan pembukaan kembali telah membawa lonjakan permintaan untuk layanan pengiriman – baik itu untuk makanan, hadiah atau produk, seluruh masyarakat sangat bergantung pada penyediaan layanan pengiriman tersebut untuk menjaga roda penggerak masyarakat tetap berjalan sebagai mendekati normal mungkin. Pengiriman bunga di indonesia tidak terkecuali. Covid-19 di zaman indonesia telah menyebabkan meningkatnya permintaan pengiriman bunga, dan artikel ini akan mengulas alasan fenomena ini, berdasarkan perspektif kami yang sederhana sebagai anggota industri pengiriman bunga indonesia.   Pengiriman bunga menggantikan kehadiran seseorang di acara Periode pemutus sirkuit indonesia (7 April – 1 Juni) bertepatan dengan banyak hari libur – Jumat Agung, Hari Buruh, Hari Waisak, dan Hari Raya. Musim kelulusan untuk beberapa universitas lokal kami juga jatuh dalam periode ini. Karena hampir tidak mungkin untuk merayakan acara khusus ini, orang secara alami kembali ke pengiriman hadiah tanpa kontak untuk menyampaikan harapan baik mereka. Bahkan dengan fase pembukaan kembali yang kita jalani sekarang, masih banyak peraturan jarak sosial yang diperlukan. Oleh karena itu, meskipun acara-acara seperti upacara pernikahan dan pemakaman diizinkan, pembatasan jumlah tamu dan pengunjung yang terus berlanjut terus menghasilkan permintaan pengiriman bunga di indonesia. Di pihak kami, kami melihat peningkatan permintaan untuk bunga pernikahan dan pengiriman bunga duka cita dan pengiriman bunga di hari yang sama, mulai dari karangan bunga hingga hampers hingga bunga belasungkawa. Di tengah penghentian interaksi sosial yang dipaksakan, fakta bahwa orang telah menemukan cara untuk tetap membuat segala sesuatunya berjalan adalah prestasi yang sangat menakjubkan dan patut dipuji. Kunjungan rumah sakit dibatasi Meskipun tampaknya Covid-19 dan akibatnya telah menjadi pusat perhatian dalam masyarakat kita, kenyataannya adalah bahwa kehidupan seperti sebelum pandemi ini masih berlangsung di latar belakang. Orang masih jatuh sakit, masih terluka, masih dirawat di rumah sakit. Sektor kesehatan di indonesia, selain menjadi garda terdepan kita melawan pandemi ini, juga masih menangani arus orang sakit dan terluka seperti biasa. Siapa pun yang pernah dirawat di rumah sakit sebelumnya akan memberi tahu Anda bahwa ini adalah pengalaman yang sepi – Anda sengsara, Anda takut, dan ada orang asing di sekitar Anda. Sayangnya bagi banyak pasien saat ini, pembatasan jumlah pengunjung yang diizinkan berarti rawat inap di rumah sakit bisa menjadi jauh lebih buruk dari yang seharusnya. Oleh karena itu, pengiriman bunga telah menjadi sarana bagi anggota keluarga dan teman-teman...

Sementara sebagian besar industri telah sangat terpukul oleh pandemi Covid-19, industri pengiriman layanan telah mendapat untung di tengah semua kegilaan ini. Untuk alasan yang jelas, fase pemutus sirkuit dan pembukaan kembali telah membawa lonjakan permintaan untuk layanan pengiriman – baik itu untuk makanan, hadiah atau produk, seluruh masyarakat sangat bergantung pada penyediaan layanan pengiriman tersebut untuk menjaga roda penggerak masyarakat tetap berjalan sebagai mendekati normal mungkin. Pengiriman bunga di indonesia tidak terkecuali. Covid-19 di zaman indonesia telah menyebabkan meningkatnya permintaan pengiriman bunga, dan artikel ini akan mengulas alasan fenomena ini, berdasarkan perspektif kami yang sederhana sebagai anggota industri pengiriman bunga indonesia.

Toko Bunga Papan Duka Cita Jebres

 

Pengiriman bunga menggantikan kehadiran seseorang di acara

Periode pemutus sirkuit indonesia (7 April – 1 Juni) bertepatan dengan banyak hari libur – Jumat Agung, Hari Buruh, Hari Waisak, dan Hari Raya. Musim kelulusan untuk beberapa universitas lokal kami juga jatuh dalam periode ini. Karena hampir tidak mungkin untuk merayakan acara khusus ini, orang secara alami kembali ke pengiriman hadiah tanpa kontak untuk menyampaikan harapan baik mereka. Bahkan dengan fase pembukaan kembali yang kita jalani sekarang, masih banyak peraturan jarak sosial yang diperlukan. Oleh karena itu, meskipun acara-acara seperti upacara pernikahan dan pemakaman diizinkan, pembatasan jumlah tamu dan pengunjung yang terus berlanjut terus menghasilkan permintaan pengiriman bunga di indonesia. Di pihak kami, kami melihat peningkatan permintaan untuk bunga pernikahan dan pengiriman bunga duka cita dan pengiriman bunga di hari yang sama, mulai dari karangan bunga hingga hampers hingga bunga belasungkawa. Di tengah penghentian interaksi sosial yang dipaksakan, fakta bahwa orang telah menemukan cara untuk tetap membuat segala sesuatunya berjalan adalah prestasi yang sangat menakjubkan dan patut dipuji.

Kunjungan rumah sakit dibatasi

Meskipun tampaknya Covid-19 dan akibatnya telah menjadi pusat perhatian dalam masyarakat kita, kenyataannya adalah bahwa kehidupan seperti sebelum pandemi ini masih berlangsung di latar belakang. Orang masih jatuh sakit, masih terluka, masih dirawat di rumah sakit. Sektor kesehatan di indonesia, selain menjadi garda terdepan kita melawan pandemi ini, juga masih menangani arus orang sakit dan terluka seperti biasa. Siapa pun yang pernah dirawat di rumah sakit sebelumnya akan memberi tahu Anda bahwa ini adalah pengalaman yang sepi – Anda sengsara, Anda takut, dan ada orang asing di sekitar Anda. Sayangnya bagi banyak pasien saat ini, pembatasan jumlah pengunjung yang diizinkan berarti rawat inap di rumah sakit bisa menjadi jauh lebih buruk dari yang seharusnya. Oleh karena itu, pengiriman bunga telah menjadi sarana bagi anggota keluarga dan teman-teman untuk mengirimkan ucapan selamat mereka dan semoga membawa kenyamanan dan kegembiraan bagi pasien. Meskipun buket pasti tidak bisa menggantikan wajah ramah orang yang dicintai, setidaknya bisa menyampaikan niat tulus dan mencerahkan hari di rumah sakit.

WFH membuat bunga sedikit lebih penting dari biasanya

Kami yakin banyak dari Anda dapat memahaminya ketika kami mengatakan bahwa garis genting yang memisahkan pekerjaan dan permainan menjadi lebih tipis dari sebelumnya. Bekerja dari rumah semakin mempersulit karyawan untuk benar-benar berhenti bekerja, yang menyebabkan jam kerja lebih lama dan situasi kerja yang lebih menegangkan. Ini, ditambah dengan outlet terbatas untuk menghilangkan stres terutama selama periode pemutus sirkuit, pada dasarnya adalah rute satu arah ke banyak masalah kesehatan mental onset baru di antara kita. Dan orang-orang pasti memperhatikan perubahan ini – mungkin mereka mengamati teman-teman mereka menjadi lebih stres, atau orang tua mereka menghabiskan waktu lebih lama di meja mereka. Namun demikian, kenaikan yang dihasilkan dalam pengiriman bunga dan hadiah kepada teman/orang tua yang stres merupakan bukti bahwa orang-orang mengambil tindakan terhadap musuh bersama yaitu pekerjaan. Fenomena seperti itu memang cukup bagus untuk disaksikan, karena merupakan cerminan dari kuatnya jaringan dukungan yang dimiliki orang-orang di antara mereka sendiri, dan upaya yang akan dilakukan orang untuk peduli pada mereka yang berarti.

Pengiriman kejutan kecil adalah norma baru

Dengan adanya pemutus arus, muncul pengamatan yang sangat menarik – orang-orang bertukar alamat jauh lebih sering daripada sebelumnya. Seolah-olah kita telah kembali ke masa sebelum ada ponsel dan media sosial, dan satu-satunya cara untuk menghubungi seseorang adalah dengan muncul… secara fisik… di depan pintu mereka. Pertukaran alamat ini memiliki tujuan. Dengan terhentinya kegiatan sosial, orang-orang menghabiskan lebih sedikit untuk pertemuan dan kumpul-kumpul, yang berarti mereka memiliki lebih banyak pendapatan yang dapat dibelanjakan. Namun, tidak semua uang langsung masuk ke bank, karena orang-orang mulai mengirimkan makanan kejutan, bunga, dan pengiriman hadiah kepada teman-teman yang tidak dapat mereka temui. Hal-hal seperti makan siang Secret Santa, di mana teman-teman berencana untuk memesan makanan kejutan untuk satu sama lain, adalah pendorong pertukaran hadiah tanpa kontak ini. Kami tidak tahu tentang Anda, tetapi menerima pengiriman kejutan kecil yang menyenangkan pasti akan menjadi sorotan hari kami! Pandemi ini mungkin telah membuat WFH menjadi normal baru, tetapi tentu saja juga membawa beberapa manfaat menggemaskan yang kami harap tetap ada. Jika artikel ini menginspirasi Anda untuk melakukan hal yang sama untuk teman atau orang yang Anda cintai, kami menyediakan layanan pengiriman bunga dan hadiah 24 jam dan pengiriman bunga hari yang sama ke seluruh indonesia, sehingga Anda dapat memenuhi tugas persahabatan itu di mana pun dan kapan pun.

Pengiriman bunga online Jual Bunga Duka Cita menjadi lebih populer selama masa-masa sulit ini. Kami tentu senang bahwa orang-orang semakin menyadari keajaiban yang dapat dilakukan oleh pengiriman bunga kecil, dan tentu berharap bahwa apresiasi yang baru ditemukan untuk bunga ini akan tetap ada.

Submit a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Rating

Call Now Button