Sifat Terapi Bunga & Tumbuhan

Author

Ini adalah metode teruji dan teruji yang terkenal bahwa memberi bunga dapat membantu Anda menyelesaikan setengah dari pekerjaan saat Anda mencoba membuat seseorang bahagia. Baik itu mencoba menenangkan pasangan, memberi selamat kepada seseorang atas pekerjaan yang dilakukan dengan baik, atau mengucapkan selamat ulang tahun kepada orang yang dicintai, atau berharap seseorang segera sembuh, atau mengirim […]

Add To Cart

Sifat Terapi Bunga & Tumbuhan

00
Author

Ini adalah metode teruji dan teruji yang terkenal bahwa memberi bunga dapat membantu Anda menyelesaikan setengah dari pekerjaan saat Anda mencoba membuat seseorang bahagia. Baik itu mencoba menenangkan pasangan, memberi selamat kepada seseorang atas pekerjaan yang dilakukan dengan baik, atau mengucapkan selamat ulang tahun kepada orang yang dicintai, atau berharap seseorang segera sembuh, atau mengirim pesan belasungkawa – toko bunga di seluruh dunia telah menawarkan tanaman dan bunga pengiriman sejak Mesir kuno yang tanggal kembali ke 2.500 SM. Tindakan memberi bunga telah lama memiliki tempat yang sangat menonjol dalam praktik dan acara ini. Saya berpikir tentang bunga yang dapat menempatkan orang di tempat yang begitu bahagia. Mungkin pemandangan estetis dari buket yang membangkitkan semangat seseorang, atau pemikiran di balik buket yang membuat kita merasa dihargai. Namun ada banyak hal lain di tengah-tengah kita yang dapat meniru ciri-ciri karangan bunga yang berbakat – jadi mengapa secara khusus bunga begitu menarik bagi kita?   Ternyata, menjadi estetis bukan satu-satunya alasan bunga menarik bagi kita. Bunga tidak hanya menarik bagi mata kita – mereka memiliki dampak nyata pada kesejahteraan fisiologis kita juga. Eksperimen tahun 2014 yang dilakukan di Jepang menemukan bahwa pekerja kantoran mengalami peningkatan aktivitas parasimpatis saat melihat vas bunga mawar selama 4 menit. Aktivitas parasimpatis pada dasarnya berasal dari sistem istirahat dan pencernaan tubuh, dan diaktifkan ketika pikiran kita dalam keadaan santai dan tidak terancam. Studi tersebut melaporkan bahwa detak jantung peserta dalam kelompok eksperimen lebih rendah daripada kelompok kontrol (yang tidak melihat bunga di dalam ruangan). Dari penelitian ini, mereka menarik kesimpulan bahwa melihat bunga berpotensi menjadi metode sederhana untuk menurunkan tingkat stres dan pada gilirannya meningkatkan kesehatan pekerja kantoran. Itu tidak semua. Pada tahun 2008, percobaan klinis yang menarik diterbitkan dalam jurnal HortTechnology , dan percobaan menunjukkan bahwa kehadiran tanaman dan bunga di bangsal meningkatkan pemulihan pasien pasca operasi usus buntu. Pasien yang dirawat di kamar yang didekorasi dengan bunga tercatat telah mengonsumsi lebih sedikit obat penghilang rasa sakit, yang dapat menyiratkan bahwa bunga di dalam ruangan membantu menurunkan persepsi pasien tentang rasa sakit. Pasien-pasien ini juga dilaporkan memiliki tekanan darah dan detak jantung yang lebih rendah, mungkin mengacu pada respons fisiologis positif yang dapat dipicu oleh bunga dan alam dalam tubuh seseorang.   Selain secara positif mempengaruhi keadaan fisiologis kita, bunga juga merupakan kandidat kuat untuk meningkatkan kesejahteraan psikologis seseorang. Sebuah studi Harvard Medical School 2012 menemukan bahwa memiliki bunga segar di rumah berpotensi meningkatkan kemampuan seseorang...

Ini adalah metode teruji dan teruji yang terkenal bahwa memberi bunga dapat membantu Anda menyelesaikan setengah dari pekerjaan saat Anda mencoba membuat seseorang bahagia. Baik itu mencoba menenangkan pasangan, memberi selamat kepada seseorang atas pekerjaan yang dilakukan dengan baik, atau mengucapkan selamat ulang tahun kepada orang yang dicintai, atau berharap seseorang segera sembuh, atau mengirim pesan belasungkawa – toko bunga di seluruh dunia telah menawarkan tanaman dan bunga pengiriman sejak Mesir kuno yang tanggal kembali ke 2.500 SM. Tindakan memberi bunga telah lama memiliki tempat yang sangat menonjol dalam praktik dan acara ini. Saya berpikir tentang bunga yang dapat menempatkan orang di tempat yang begitu bahagia. Mungkin pemandangan estetis dari buket yang membangkitkan semangat seseorang, atau pemikiran di balik buket yang membuat kita merasa dihargai. Namun ada banyak hal lain di tengah-tengah kita yang dapat meniru ciri-ciri karangan bunga yang berbakat – jadi mengapa secara khusus bunga begitu menarik bagi kita?

 

Ternyata, menjadi estetis bukan satu-satunya alasan bunga menarik bagi kita. Bunga tidak hanya menarik bagi mata kita – mereka memiliki dampak nyata pada kesejahteraan fisiologis kita juga. Eksperimen tahun 2014 yang dilakukan di Jepang menemukan bahwa pekerja kantoran mengalami peningkatan aktivitas parasimpatis saat melihat vas bunga mawar selama 4 menit. Aktivitas parasimpatis pada dasarnya berasal dari sistem istirahat dan pencernaan tubuh, dan diaktifkan ketika pikiran kita dalam keadaan santai dan tidak terancam. Studi tersebut melaporkan bahwa detak jantung peserta dalam kelompok eksperimen lebih rendah daripada kelompok kontrol (yang tidak melihat bunga di dalam ruangan). Dari penelitian ini, mereka menarik kesimpulan bahwa melihat bunga berpotensi menjadi metode sederhana untuk menurunkan tingkat stres dan pada gilirannya meningkatkan kesehatan pekerja kantoran.

Itu tidak semua. Pada tahun 2008, percobaan klinis yang menarik diterbitkan dalam jurnal HortTechnology , dan percobaan menunjukkan bahwa kehadiran tanaman dan bunga di bangsal meningkatkan pemulihan pasien pasca operasi usus buntu. Pasien yang dirawat di kamar yang didekorasi dengan bunga tercatat telah mengonsumsi lebih sedikit obat penghilang rasa sakit, yang dapat menyiratkan bahwa bunga di dalam ruangan membantu menurunkan persepsi pasien tentang rasa sakit. Pasien-pasien ini juga dilaporkan memiliki tekanan darah dan detak jantung yang lebih rendah, mungkin mengacu pada respons fisiologis positif yang dapat dipicu oleh bunga dan alam dalam tubuh seseorang.

 

Selain secara positif mempengaruhi keadaan fisiologis kita, bunga juga merupakan kandidat kuat untuk meningkatkan kesejahteraan psikologis seseorang. Sebuah studi Harvard Medical School 2012 menemukan bahwa memiliki bunga segar di rumah berpotensi meningkatkan kemampuan seseorang untuk merasakan kasih sayang, mengurangi kecemasan dan kekhawatiran, dan mengurangi kemungkinan depresi. Peningkatan suasana hati tersebut juga diterjemahkan ke dalam produktivitas dan sikap kerja yang meningkat, karena para peserta lebih antusias dan energik tentang pekerjaan mereka.

 

Manifestasi lain dari manfaat psikologis bunga terletak pada popularitas terapi bunga. Terapi bunga pada dasarnya mencakup banyak cara di mana bunga dapat digunakan untuk menyembuhkan. Misalnya, salah satu bentuk terapi dapat berupa rangkaian bunga. Ini bisa sesederhana mengumpulkan seikat batang dan mengaturnya dengan cara apa pun yang Anda inginkan – proses menciptakan karya seni ini yang menenangkan pikiran dan merilekskan tubuh. Sebagai alternatif, orang-orang juga telah belajar memanfaatkan dampak positif yang dimiliki bunga terhadap indra non-visual kita yang lain. Ini datang dalam bentuk wewangian bunga, seperti minyak esensial atau parfum yang terbuat dari aroma bunga. Tentu saja ada alternatif yang lebih murah untuk mengalami terapi bunga seperti itu – seseorang hanya perlu berjalan ke taman bunga untuk memahami bagaimana wewangian bunga terapeutik dapat bermanfaat bagi pikiran. Studi 2013 lainnya yang dilakukan di Jepang meneliti respons psikofisiologis dari 26 pria Jepang terhadap wewangian bunga plum Jepang. Dampak fisiologis ditentukan dengan mengukur sinyal otak, sedangkan dampak psikologis diukur dengan melakukan survei verbal untuk mengevaluasi suasana hati, emosi, dan citra mental peserta. Apa yang dilakukan penelitian ini secara berbeda dari penelitian sebelumnya adalah menggunakan aroma bunga alami yang disebarkan oleh tanaman, bukan minyak esensial dan wewangian. Temuan penelitian ini sangat menarik – mereka menemukan bahwa stimulasi penciuman dengan aroma bunga dapat membangkitkan efek fisiologis pada sistem saraf simpatik dengan cara yang mirip dengan kegembiraan. Secara psikologis, keharuman bunga plum juga berhasil mengurangi perasaan tertekan sekaligus memunculkan gambaran yang menggembirakan, merangsang dan aktif. Semua ini hanya menunjukkan bahwa ada dasar ilmiah untuk dampak positif yang terkenal dari bunga, kebun, dan alam seperti yang kita alami dalam kehidupan kita sehari-hari.

 

Namun meskipun mengetahui dampak positif dari bunga dan alam pada tubuh kita, saya masih bertanya-tanya mengapa manusia tertarik pada bunga. Apa yang membuat kita tertarik pada artefak alam yang indah ini, bahkan sebelum kita mengetahui semua manfaat positifnya? Ternyata, ada teori yang disebut hipotesis biofilia yang bisa menjawab keingintahuan saya dengan sangat baik. Hipotesis biophilia menunjukkan bahwa manusia memiliki kecenderungan bawaan untuk mengasosiasikan diri dengan alam, dan daya tarik alam ini berasal dari masa lalu evolusi kita, ketika orang dulu hidup dekat dengan alam. Evolusi pada dasarnya mendukung apa pun yang mendorong kelangsungan hidup, dan mengingat manfaat positif alam yang disebutkan di atas, masuk akal bahwa tubuh dan pikiran kita telah terbiasa mencari alam untuk umur panjang kita sendiri.

 

Mungkin tanpa sepengetahuan banyak dari kita, afiliasi dengan alam ini telah terwujud dalam seluk beluk kehidupan kita sehari-hari. Ambil kemahahadiran hewan dalam ibadah, penggunaan hewan dalam idiom (“biarkan kucing keluar dari tas”), dan yang paling jelas, prevalensi hewan peliharaan rumah tangga. Sayangnya, dengan banyaknya gentrifikasi dan urbanisasi, sebagian besar alam telah diambil dari manusia, dan banyak dari kita telah pindah dari alam untuk mencari pekerjaan dan aspirasi.

 

Tinggal di kota-kota kecil yang kekurangan lahan seperti Singapura dan Hong Kong juga berarti sangat mahal untuk tinggal di daerah yang cukup besar untuk mendirikan kebun mini dan anggrek di halaman belakang. Dengan demikian, bagi sebagian besar dari kita, hubungan kita dengan alam telah berkurang menjadi hanya perjalanan akhir pekan yang sangat sedikit ke taman. Mungkin ini juga mengapa desain biofilik semakin populer di bidang desain interior akhir-akhir ini – menggabungkan potongan-potongan kecil tanaman dan bunga ke dalam rumah kita adalah cara penduduk kota modern untuk terhubung kembali dengan afiliasi intrinsik kita terhadap alam.

 

Beruntung bagi kami di Singapura, bapak pendiri kami, almarhum Mr Lee Kuan Yew, memiliki pandangan jauh ke depan untuk membayangkan konsep ‘Kota Taman’ untuk Singapura sejak tahun 1960-an. Sementara motifnya sebagian besar politis – dia percaya bahwa kota hijau akan mengarahkan investor dan turis asing untuk melihat kami sebagai kota yang dipimpin oleh tim yang efisien, terorganisir dan berkomitmen, dan karenanya menarik investasi dan pariwisata – dia memahami bahwa akses gratis yang luas dan gratis untuk penghijauan adalah penyamarataan sosial.

 

Untuk kota pemula di mana kerja keras dan melelahkan diperlukan dari sebagian besar orang untuk berkembang, sedikit akses ke alam dan bunga mungkin memberikan keajaiban bagi kesehatan mental masyarakat. Rencana Mr LKY diwujudkan dalam jalan tol ECP ikonik dari Bandara Changi ke kota. Setiap pengunjung Singapura akan disambut oleh tanaman hijau subur di kedua sisi jalan dan pemandangan laut yang indah saat mereka berjalan menuju pusat kota Singapura. Tanpa ragu, jalan ini benar-benar menjadi bagian unik dari pengalaman traveling ke Singapura. Kembali ke tanah, orang Singapura juga tidak dilupakan dalam pencarian kota taman. Tahun 1960-an menyaksikan program penanaman pohon intensif, 1970-an menyaksikan rencana pembuatan taman khusus, dan sejak 1990-an dan seterusnya, ada pembangunan penghubung taman dan cagar alam yang strategis untuk memperkaya pengalaman kota taman dan meningkatkan aksesibilitas surga kecil alam ini ke orang Singapura sehari-hari.

 

Pemerintah kita bukan satu-satunya yang memanfaatkan konsep biofilia. Melihat ke dalam, rumah sakit kami di Singapura juga telah menjadi pelopor dalam menggabungkan desain biofilik ke dalam arsitektur rumah sakit. Rumah Sakit Khoo Teck Puat (KTPH), Rumah Sakit Umum Ng Teng Fong (NTFGH), dan Rumah Sakit Komunitas Jurong (JCH) adalah tiga lembaga kesehatan perintis di Singapura yang mengambil langkah pertama yang patut dipuji ke arah ini. Seperti disebutkan sebelumnya, paparan tanaman di bangsal telah terbukti mengurangi persepsi pasien tentang rasa sakit, tekanan darah, dan detak jantung mereka. Studi lain tahun 1984 tentang pasien pasca operasi kandung empedu di sebuah rumah sakit di Amerika Serikat juga menunjukkan hasil yang sama ketika mereka memiliki pemandangan jendela dari pepohonan selama mereka tinggal, dibandingkan dengan pasien dengan jendela yang menghadap ke dinding bata. Di NTFGH, keinginan untuk menciptakan lingkungan yang sehat dan menyembuhkan bagi pasienlah yang mendorong proses desain, seperti yang disebutkan oleh Mr Foo Hee Jug, chief executive officer NTFGH. Di rumah sakit ini, terdapat 15 taman yang indah untuk diakses pasien, dan sebagian besar jendela di bangsal memberikan pasien pemandangan tanaman hijau yang menenangkan.

 

KTPH melangkah lebih jauh dan menciptakan tempat di mana pasien, staf, dan anggota komunitas Yishun yang lebih luas dapat menikmati dan berbagi ruang bersama. CPG Corporation, firma desain yang berbasis di Singapura yang memenangkan kesepakatan untuk merancang KTPH baru, memiliki tujuan untuk ‘mendeinstitusionalisasikan’ konsep rumah sakit dan membuatnya ‘terlihat, berbau, dan terasa’ berbeda dari satu sama lain. Tim perencanaan juga ingin memastikan bahwa rumah sakit baru akan menambah nilai bagi penduduk di daerah Yishun – tidak hanya melayani kebutuhan perawatan kesehatan mereka, tetapi juga dengan memperkaya lanskap dan keanekaragaman hayati di pinggiran kota. Sampai saat ini, mereka pasti telah bertemu dan melampaui tujuan mereka. Hanya untuk memasukkan beberapa statistik yang mengesankan – ‘inisiatif penggantian keanekaragaman hayati’ KTPH berhasil membawa lebih dari 700 spesies tanaman asli, 100 spesies ikan, 24 spesies capung, 60 spesies kupu-kupu, dan 66 spesies burung asli ke daerah tersebut. Selain itu, ada pertanian atap besar yang bertanggung jawab atas beberapa produk segar yang menjadi makanan pasien. Ketika seseorang pertama kali memasuki kompleks rumah sakit, adalah umum untuk melakukan pengambilan ganda dan mempertanyakan apakah Anda berada di tempat yang tepat. Wewangian bunga menutupi bau es yang khas dari obat-obatan dan bahan kimia, suara kicau yang terdengar di lobi adalah jingle yang menyambut, dan air terjun serta jembatan luar ruangan yang didekorasi dengan indah dengan tanaman hijau semuanya berkontribusi untuk membuat orang merasa seperti berada di taman. . Tim desain melakukan pekerjaan yang baik dalam mendeinstitusionalisasi rumah sakit, sehingga ketika rumah sakit pertama kali dibuka pada 2010, banyak siswa terlihat pergi belajar!

 

Aspek yang paling mengesankan dari rumah sakit ini adalah kemampuannya untuk membawa orang-orang dari rumah sakit dan sekitarnya untuk menggunakan ruang bersama secara kohesif. Tim desain telah bercita-cita untuk memastikan bahwa tidak ada penghalang fisik antara rumah sakit dan taman dan kolam yang berdekatan, dan upaya mereka memang terbukti berhasil. Orang dapat menemukan orang-orang yang sedang jogging di sepanjang jalan setapak 1 km di sekitar kolam yang terletak di samping rumah sakit, dan penduduk Yishun berlatih tai chi di peron di luar rumah sakit. Kafetaria rumah sakit juga sering dikunjungi tidak hanya oleh pasien dan keluarganya, tetapi juga oleh penghuninya.

 

Karya-karya mengesankan dari ketiga rumah sakit ini jelas menunjukkan bahwa adalah mungkin untuk membawa alam lebih dekat ke rumah. Sementara hubungan yang pasti antara desain biofilik di rumah sakit dan pemulihan pasien belum ditetapkan secara formal karena terbatasnya jumlah rumah sakit di seluruh dunia dengan desain seperti itu, hasil positif yang ditunjukkan oleh institusi kesehatan kita sendiri adalah bahan pertimbangan yang signifikan. Ini menunjukkan bahwa manusia benar-benar menemukan daya tarik alam dan afiliasi dengan alam di mana pun kita berada.

 

Sekarang saya berharap studi kasus ini telah membantu kita memahami sedikit lebih baik ketertarikan intrinsik kita pada bunga dan alam. Lain kali Anda menerima karangan bunga atau melihat semak bunga liar di sepanjang jalan, kami harap Anda akan meluangkan waktu untuk menghargai bunga dengan sebanyak mungkin panca indera Anda – kagumi, cium, sentuh, dan dengarkan suara yang mereka buat saat kelopak bunga berdesir di dedaunan atau bungkus buket. Efek menenangkan dari bintik-bintik kecil keindahan di antara kehidupan rutin kita ini pasti akan terasa, baik secara langsung maupun dalam jangka panjang.

Submit a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Rating

Call Now Button